Apakah Fungisida Tembaga - Cara Menggunakan Fungisida Tembaga Di Taman

Apakah Fungisida Tembaga - Cara Menggunakan Fungisida Tembaga Di Taman

Oleh: Mary H. Dyer, Penulis Taman Berkredibiliti

Penyakit kulat boleh menjadi masalah sebenar bagi tukang kebun, terutama ketika cuaca lebih panas dan basah daripada biasanya. Fungisida tembaga selalunya merupakan barisan pertahanan pertama, terutama bagi tukang kebun yang lebih suka menghindari racun kulat kimia. Menggunakan racun kulat tembaga membingungkan, tetapi mengetahui dengan tepat kapan menggunakan racun kulat tembaga adalah kunci kejayaan. Walau bagaimanapun, penyakit kulat sukar dikawal dan hasilnya tidak terjamin. Mari kita selidiki masalah ini.

Apakah racun kulat tembaga?

Tembaga adalah logam yang, dalam bentuk terlarut, menembusi tisu tumbuhan dan membantu mengawal penyakit kulat seperti:

  • Cendawan serbuk
  • Cendawan Downy
  • Titik daun Septoria
  • Anthracnose
  • Bintik hitam
  • Kebakaran api

Oleh itu, keberkesanannya terhad terhadap larutan kentang dan tomato. Kerana tembaga beracun, ia juga dapat menyebabkan kerosakan serius dengan membunuh tisu tanaman. Sekiranya anda mempertimbangkan untuk menggunakan racun kulat tembaga, pastikan membaca label dengan teliti. Terdapat banyak formulasi produk tembaga di pasaran, yang berbeza dalam jumlah tembaga, bahan aktif, kadar penggunaan, dan faktor lain.

Penting juga untuk diperhatikan bahawa tembaga tidak pecah di dalam tanah dan boleh menjadi pencemar tanah pada waktunya. Gunakan racun kulat tembaga dengan berhati-hati dan hanya jika diperlukan.

Bilakah Menggunakan Fungisida Tembaga

Jangan berharap racun kulat tembaga dapat menyembuhkan penyakit kulat yang ada. Produk ini berfungsi dengan melindungi tanaman daripada perkembangan jangkitan baru. Sebaik-baiknya, sapukan racun kulat tembaga sebelum kulat kelihatan. Jika tidak, gunakan produk dengan segera apabila anda mula-mula melihat tanda-tanda penyakit kulat.

Sekiranya kulat terdapat di pokok buah-buahan atau tanaman sayur-sayuran, anda boleh terus menyemburkan setiap tujuh hingga 10 hari sehingga menuai. Sekiranya boleh, semburkan tanaman apabila anda mempunyai cuaca kering sekurang-kurangnya 12 jam selepas permohonan.

Cara Menggunakan Fungisida Tembaga

Biasanya, racun kulat digunakan pada kadar 1 hingga 3 sudu teh per galon (5 hingga 15 mL per 4 L.) air. Walau bagaimanapun, sangat penting untuk membaca arahan label dengan teliti untuk menentukan kadar aplikasi untuk setiap produk tertentu. Gunakan semula produk setiap tujuh hingga 10 hari kerana racun kulat merosot selepas permohonan.

Racun kulat umumnya tidak berbahaya bagi lebah. Walau bagaimanapun, lebih baik tidak menyembur ketika lebah sedang mencari makanan secara aktif pada tanaman. Tidak pernah sapukan racun kulat tembaga pada hari-hari yang sangat panas.

Tidak pernah campurkan racun kulat tembaga dengan bahan kimia lain. Tidak pernah penggunaan racun kulat yang berlebihan.

Nota: Hubungi pejabat pengembangan koperasi tempatan anda untuk mengetahui maklumat khusus mengenai penggunaan racun kulat tembaga dalam situasi tertentu anda. Contohnya, beberapa penyakit dapat diubati dengan baik pada musim gugur.

Artikel ini terakhir dikemas kini pada

Baca lebih lanjut mengenai Petua & Maklumat Berkebun


Interaksi Tanah dengan Tembaga

Tembaga yang digunakan sebagai pencegah penyakit dedaunan disembur pada daun tanaman. Namun, tembaga mencuci tisu daun semasa hujan atau dengan pengairan overhead dan memasuki tanah. Oleh itu, penggunaan yang kerap diperlukan untuk mengekalkan tembaga pada permukaan daun. Tekstur dan pH tanah berperanan dalam aktiviti tembaga di dalam tanah, termasuk kemampuannya untuk mengikat permukaan atau keluar dari tanah. Tembaga mengikat lebih mudah pada bahan organik dan tanah liat yang terurai dengan baik, jadi kandungan kandungan bahan organik yang tinggi dan tanah bertekstur tanah liat cenderung mempunyai kadar tembaga total yang lebih tinggi. Tahap pH tanah juga mempengaruhi ketersediaan tembaga semakin tinggi pH tanah, semakin besar kemungkinan tembaga mengikat tanah liat dan bahan organik tanah. Tembaga yang ada dapat dilupuskan dari tanah semasa kejadian hujan dan pengairan berat. Penyerapan tembaga dari tanah dapat sangat berbeza, dengan beberapa tanaman, seperti kentang, bertindak sebagai penumpuk bio.


Kesimpulannya

Racun kulat adalah bahagian penting dari rancangan kawalan perosak yang kuat untuk kebun anda atau operasi yang semakin meningkat. Mereka digunakan terutamanya sebagai langkah pencegahan untuk melindungi tanaman dari patogen dan menjaga kesihatan tanaman. Walaupun terdapat racun kulat sintetik yang dapat digunakan di pasaran, racun kulat semula jadi untuk tanaman memberikan kesan persekitaran yang lebih rendah, dan lebih sesuai dengan amalan pertanian organik. Sekiranya anda menghadapi penyakit kulat, pastikan untuk mendiagnosis penyebabnya dengan betul, dan kemudian pertimbangkan fungisida semula jadi, seperti Grower's Ally.


Tonton videonya: Bab 2 tomat marvel